Wednesday, March 28, 2012

Buragas Broga.

1 comments

Sekelumit pun tiada di hati minat untuk aktiviti pendakian Begitu juga dengan memancing. Berfantasi dengan keseronokkan yang bakal ditempuhi, aku gagahi juga bersedia untuk ke Bukit Broga yang terletak lebih kurang 10 kilometer dari pekan Semenyih dan bersempadan dengan Negeri Sembilan walaupun mata ini tidak lelap semalaman.

Dari MRR2, menyusuri Jalan Cheras menuju ke Lebuhraya LEKAS. Di susur keluar ke Rinching – Semenyih menjadi panduan. Seterus melewati pekan Semenyih yang masih lagi nyaman di awal pagi Ahad. Kereta yang dipandu membelok ke kiri selepas melewati sebuah masjid dan stesen pam petrol Petronas di bahagian kanan menjadi rujukan. Jalanraya tiga lorong berubah menjadi dua lorong dan seterusnya selorong dua hala.

Tempat letak kereta di dalam ladang kelapa sawit.

Kaget juga bila melihat deretan kereta yang diletakkan di bahu jalan. Kereta dipandu perlahan berhati-hati kerana menyangka sanak-saudara pulang ke kampung halaman menyambut mempelai. Sangkaan jauh meleset. Destinasi yang dituju sudah tiba. Terlihat laluan masuk ke kawasan tempat letak kereta. Setelah membayar dua ringgit sebagai bayaran letak kereta, jenuh juga berpusing di dalam ladang kelapa sawit yang penuh dengan pelbagai model kenderaan.  Seolah mencari ruang letak kereta di dalam bangunan pasaraya besar yang meriah jualan murahnya!

Nyaman dan sejuk suasana persekitaran. Beberapa kumpulan pemuda lengkap berpakaian suai untuk pendakian kelihatan menuju ke satu arah yang sama. Kami bergerak mengekori beberapa kumpulan di hadapan sambil seorang teman berkongsi pengalaman untuk pendakian ini. Cahaya jingga di ufuk timur perlahan mencerahkan tanah.

Mengah semput tercunggap-cunggap aku menyedut udara. Kelihatan dakiannya landai tetapi betis dan paha tidak mampu membawa beban badan. Beberapa kali aku berhenti ambil kesempatan melepaskan lenguh kaki tika memberi laluan para pendaki yang ada bergerak turun kerana telah mendaki dari jam 5 pagi. Terdengar juga rungutan dengan nafas yang semput  para pendaki lain yang baru pertama kali mengalaminya seperti aku.

“Ini baru satu perlima dari perjalanan naik,” kedengaran suara yang memberitahu.

Teman-teman yang lain sudah pantas mendaki ke atas namun sempat berpesan agar mengambil masa. Jangan terburu-buru. Tidak lari gunung dikejar.

Huushh...Ini baru bukit!

Aku merehatkan diri sebentar, melabuhkan pinggul di atas batu yang terbonjol keluar dari muka bumi Allah ini. Sebatang rokok dicucuh buat teman melepas lelah. Menyesal pula meninggalkan air mineral di dalam kereta. Sangkaan jauh meleset. Peluh cepat benar mencurah keluar. Tekak terasa perit kekeringan.

Digagahi juga mendaki, perlahan-lahan. Namun tidak jauh langkahnya, betis menjerit untuk direhatkan. Hanya sepelaung lagi untuk tiba di puncak yang pertama. Aku memaksa langkah! Di puncak pertama kelihatan berbalam-balam pekan Semenyih. Tidak dapat aku nikmati pemandangannya dengan selesa. Dada berombak berlumba-lumba mencari nafas yang baru.


Pandangan puncak kedua dari puncak pertama.

Hampir lima belas minit aku terkandas di puncak pertama. Kelihatan ramai pasangan muda-mudi yang berpimpin tangan mendaki beriringan, baik yang mendaki mahupun yang menuruni jejak. Saling awas-mengawasi atur langkah pasangan agar tidak tergelincir. Pelbagai nasihat ditutur agar tersayang tidak mendapat malang. Para belia pula berlari-lari cergas sambil bercumbu antara satu sama lain. Dalam mengah, pecah juga derai ketawa mereka.

Kering peluh di badan, aku menghadap laluan ke puncak kedua. Nekad dibulatkan. Alang-alang menyeluk pekasam biar sampai ke pangkal lengan.  Alang-alang sudah berjejak, biarlah tinggal tapak pengalaman.  Bila lagi aku boleh sampai di sini lagi?

Puncak kedua.

Perlahan sahaja aku melangkah mendaki. Gusar juga jika mana yang sedang turun jatuh terbabas laju ke bawah. Hahaha..! Berhati-hati cuma alasan sedangkan paru-paru berhempas-pulas bekerja mengepam udara keluar masuk. Mencuri nafas sambil mengatur langkah. Betis dan paha sudah terasa sengalnya. Tekak kering kalah seperti orang yang sedang berpuasa. Udara dihirup melalui hidung. Melepaskan lelah melalui mulut. Walau dikawal pernafasan, dada mengah berombak juga.



Mengeluh panjang bukan tanda penyesalan tapi melepaskan segala mengah setelah tiba di puncak kedua. Matahari sudah menyinar teriknya. Aku mencuri bayang di balik batu yang besar. Tercungap-cungap mencari nafas. Pemandangan yang cantik tidak dihirau. Biarlah semput ini reda, barulah aku menikmatinya. Leka pula melihat semut-semut yang merayap di antara butir-butir pasir. Beratur tersusun barisan para pekerjanya. Semut  yang dimetaforakan sebagai hidupan yang tidak mengenal erti penat tapi ada kesatuannya. Tidak perlu berpersatuan untuk bekerjasama atau untuk memperjuangkan bangsa yang merah atau yang hitam, yang kecil atau yang besar.


Keringat sudah kering disapa angin tapi peluh mengalir turun kerana bahang matahari yang menyinari bumi. Bangunku lesu. Terasa menarik urat-urat betis dan paha. Sengal lenguh semuanya cukup rasa. Langkah diatur perlahan. Mengeliat-ngeliat badan mengarahkan otot-otot agar bersedia. Dalam terik matahari aku mula mendaki perlahan ke puncak ketiga.

Pemandangan puncak kedua dari puncak ketiga.

Setapak demi setapak aku gagahkan. Namun laluan ini tidak sesukar mendaki puncak kedua. Tersergam tegak di hadapan puncak yang keempat. Nyata dakiannya mencabar ego manusia. Puncak ketiga belum jejak, puncak keempat sudah mengoda ego. Kelihatan sepertinya dia tersenyum sinis melihat manusia. Pada manusia yang ingin menambahkan aras kesombongan yang kononnya manusia bisa menakluki bukit dan gunung. Menjelajah tujuh lautan dan benua. Sedangkan manusia tidak pernah mahu menunduk pada kekuatan gunung itu sendiri yang menjadi pasak muka bumi ciptaanNya.



Senafas demi senafas. Langkah demi langkah yang mengigilkan kepala lutut orang kata. Mengah dan lelah menjadi halangan. Badan bermandikan peluh. Terasa peluh meluncur laju di setiap anggota badan namun angin berpuput menghulur simpati, menghembuskan semangat. Panjang helaan nafas berlawan-lawan dengan mengah di dada tika aku tiba di puncak ketiga. Mujur ada seorang teman berteleku di balik batu gadang, berlindung dari terik matahari di situ. Ditawarkan sebotol air mineral yang terasa dinginnya bila disambut dalam genggamanku. Perlahan kuteguk namun tiada henti laluannya terus ke kerongkong. Separuh air di dalam botol kugogok. Kalah musafir yang di padang pasir. Terlintas pula babak filem Lord of The Rings ketika Frodo kehabisan air minuman lalu Sam menawarkan air kepunyaannya.

Pemandangan puncak keempat dari puncak ketiga.


Tiga puluh minit aku beristirehat melepaskan lelah. Membina kekuatan untuk ke puncak terakhir. Aku pandang sayup puncaknya. Mataku meratah laluan pendakiannya. Kelihatan beberapa susuk manusia seolah sedang bergayut mencari tempat gayutan. Mencabar diri, mencari batas upaya tenaga empat kerat. Atau ingin membuktikan pada dunia bahawa aku sudah menawan puncak Bukit Broga! Aku menunduk lesu melepaskan sisa-sisa nafas lelah setelah diamankan dengan gogokan sebotol air sejuk. Sengal di betis dan paha memberi amaran. Diriku sudah goyah, terasa gigilan badan dalam bahang matahari. Tidur yang tidak cukup, perut yang kosong tanpa sarapan juga menberi ingatan. Aku mengalah bukan untuk pertandingan kalah dan menang. Tiada sebab untuk aku membuktikan apa-apa pada diri. Kerana diri sudah maklum keupayaannya. Kata sahabatku yang akrab, “Orang yang hebat tidak akan mempamerkan kehebatannya di hadapan orang lain.” Aku ingin jadi begitu. Ciss... Alasan...! Hahaha... diriku mentertawakan sikapku.

Begitupun, setelah berada di atas sini, terasa malas pula untuk menuruni langkah dakian. Sepertinya tidak puas kehadiran diri di daerah yang belum pernah dilalui. Bila lelah itu lenyap di bawa waktu, sudah berkira pula ingin berkunjung semula. Sayang untuk meninggalkan pemandangan dari atas sini. Leka melihat bunga-bunga lalang meliuk-liuk dipuput bayu.

Walau menuruni lebih mudah dari mendaki, keselamatan perlu juga. Larian atau lompatan yang lalai bisa menjahanamkan hidup. Tidak disedari, tersinggung juga buka lali dengan alas yang dipakai menyebabkan luka kecil. Darah merah dibiar tidak berseka. 

Penawar segala jerih.

 Yang paling nikmatnya... sedikit habuan untuk diri agar tidak jeran dengan halangan yang mendatang.


InTheShadow

Wednesday, March 14, 2012

Kubuang nyawa belaan.

0 comments
Ke Taman Maluri.
Di sebuah bank perdagangan.
Kad ajaib telah rosak.
Malangnya sistem yang canggih tidak boleh berfungsi.

Ke Bandar Baru Ampang pula mencuba nasib.
Suatu sudut terletak satu dari ratusan cawangannya.
Borang diisi nombor giliran diambil.
Menanti...

Kad ajaib diusul bertukar menjadi kad hikmat.
Hitam dan putihnya sudah tentu ada.
Tanpa berlengah kepala dianggukkan sahaja.
Harap jangan disalahguna.

Berurusan pula di sebuah kedai alat tulis.
Menempah satu cop getah syarikat pelanggan.
Agar tidak terhalang urusan selanjutnya.

Pulang ke habitat.
Kehilangan satu nyawa belaan.
Kelisa hijau terkulai terapung dalam akuarium.
Belum sempat berkabung..

Telefon bimbit berdering-dering.
Rasa hampa terus berkubur sama.
Bangkai dibuang tanpa hormat.
Hilanglah tempat aku melekakan waktu.

Bergegas keluar.
Tesco Ampang menanti temujanji.
Anthony ditunggu tiba bagai dijanji.
Urusan kerja mengambil alih perbualan.

Hujan tiba-tiba turun mencurah.
Walau tadi mendung hitam masih kontras.
Tempias tidak menganggu perbincangan.
Lebih nikmat dengan hirupan kopi O panas.
Diselang-seli hisapan candu merah membara.

Aku menyertai perarakan deretan kereta.
Keletihan membuatkan aku lupa pada kehilangan.

InTheShadow

Thursday, March 8, 2012

Aroma memikat.

1 comments

Dari Jalan Amapng menyusuri MRR2.
Kesesakan di Pandan Indah menghala ke Bukit Jalil.
Namun aku menyusur keluar ke Jalan Cheras.
Memandu melepasi tol plaza Batu 9, Hulu Langat untuk ke Kajang.
Tiba di tol plaza batu 11, aku termangu sebentar.
Terpapar notis bercetak "Tiada kutipan tol".
Semua penghadang dinaikkan.
Jimat seringgit!

Tiba di Majlis Perbandaran Kajang.
Jabatan Pelesenan di aras 1 aku mendaki tangga.
Borang permohonan pertukaran nama syarikat diserahkan.
Di kaunter 2 setelah nombor giliran bersuara.
Urusan untuk Ronald Kitchen Enterprise langsai.
Tiga minggu kemudian baru keputusan diketahui.

Ke Engravetech mengambil panel aluminium.
Saing sekali menempah tanda nama.
Lantas ke PC Choice.
Mana tahu komputer yang dinaik taraf sudah selesai.
Belum siap!

Ke Chemical pula mencari sebutharga.
Papan Tanda Projek Jambatan Kedua Pulau Pinang.
Perlu dibekal dan dipasang.
Harap kena dengan kosnya.

Pulang ke habitat.
Menyediakan tanda nama kakitangan UKAS.
Lewat petang siapnya.
Bersela masa memeriksa email.

Terima satu panggilan telefon.
Memohon lesen premis dan papan tanda.
Pusat kecantikkan bidang niaganya.
Di Kuchai Lama bawah jajahah DBKL.
Diatur temujanji esok hari.

Dari jendela, lihat mendung sudah likat.
Guruh dan petir saling bertingkah.
Bila-bila masa akan luruh rintik hujan.
Belum sempat mencucuh rokok.
Hujan turun dengan sifatnya.
Aromanya amat memikat.
Membawa aku ke zaman silam.

InTheShadow

Monday, March 5, 2012

Burung mematuk.

0 comments
Jumaat kelmarin.
Pasang beberapa papan tanda di bahagian pengeluaran kilang Johnson & Johnson.
Cik Jacey menyelia kerja-kerja pemasangan.
Cuma di bilik pengeringan terasa hangat, berpeluh.
Berbeza dengan bilik basuh, hawanya dingin, selesa.
90 minit kemudian semua kerja pemasangan selesai.

Segera menuju ke Jalan Dungun, Bukit Damansara.
Melalui daerah Bangsar yang lama tidak dijenguk.
Kelihatan seperti dulu secara luarannya.
Sibuk dengan manusia yang punyai urusan dunia.

Tiba di Wisma Perintis, Encik Puspha didahulukan.
Serahkan sebutharga dan lakaran untuk cetakan aras direktori.
Hanya sebentar perbincangan dan semakan.

Segera pula menemui Encik William di TheyLeBread.
Terletak di aras bawah Wisma Perintis di hujung lobi lif ke menara.
Sapanya ramah sambil menghulurkan jabat salam.

Kebetulan pula ada seorang wanita yang berdiri berhampiran premis niaganya.
Tidak pasti pula bangsanya tapi riasnya orang barat.
Lalu dia berkata. "Maksiat!"
Terpinga sebentar.
"Lihat tatu di bahagian belakang badannya," dia berkata lagi.
Aku hanya mengandaikan wanita itu menghargai seni tatu.

Dia mengaitkan Shark, watak dalam filem KL Gangster pula.
Dikomennya tatu di bahagian leher Shark terlalu gelap.
Nyata seperti baru dilukis.
Dia ketawa...

Hampir 20 minit dia mengisikan ruang dengan bercerita tentang sebuah filem.
Filem yang dibintangi oleh Simon Yap, Sammo Hung dan Danny Chin.
Berkisar tentang dunia gangster dan polis korup.
Dikisahkannya aksi dari mula hingga tamat.

Disarannya aku untuk menonton dengan membeli VCD haram di pasar malam.
Katanya filem ini tidak ditayangkan di panggung dalam Malaysia.
Ganas sangat barangkali...

Malah disebutkan tajuknya dalam Kantonis.
Tidak dapat aku pastikan dengan betul.
Shao Pao Lo, begitulah lebih kurang bunyi sebutannya.

Selepas mukadimah yang panjang.
Barulah hadir pengisiannya.
Dia berminat untuk mencetak stiker dan sepanduk.
Mempromosikan perniagaan rotinya.
Walau adakala terganggu dengan kehadiran pelangganya.
Jika dikira betulnya, hanya 10 minit selesai perbincangan.
Diakhiri dengan pembelian setin Coke.

Inilah yang dikatakan, masa untuk burung pula mematuk.
Belum lagi urusniaga dijalankan.
Sebaliknya, aku pula menjadi pelanggan.

Memang dari kepetahannya berbicara.
Tamil, Inggeris, Kantonis malah berbahasa Melayu.
Dari sinar matanya juga, aku merasakan..
Encik William ini seorang yang licik berniaga.

InTheShadow

Thursday, March 1, 2012

Lunas hutang, kerja mendatang.

2 comments














Sebelum ke Balakong, singgah di Pudu.
Ke Chemical membeli stiker.
Untuk kerja Johnson & Johnson dan UKAS.

Bertemujanji dengan Andric di Cheras Selatan,
Dataran C180 premis niaga untuk dilesenkan.
Usai segala urusan di situ, bergerak pula ke ASM.
Ambil barang yang dipesan tunai mengalir keluar.

Telefon berdering memapar nama Madam Ivonne, SS Loh Engineering.
Sebutharga yang diberi ditawar selalu.
Kepuasan pelanggan dipatuhi pasti.
Tidaklah rugi cuma untung kurang sedikit.

Singgah pula di Ronald Kitchen...
Surat rasmi permohonan penukaran nama syarikat
pada lesen MPKj ditandatangan.
Hari Isnin bakal dimenterai.

Alang-alang berdekatan di The Mines, GBC Food dihubungi.
Malangnya taukeh berada di cawangan perniagaan Terminal BTS.
Lengkap dokumen kelak baru dihubungi.

Terlanjur pulang melalui Cheras Perdana.
Segera menyinggah berjumpa Ricky.
Dalam pada melunaskan hutang, disambut pula rezeki mendatang.
Diminta menyusun atur grafik untuk papan tanda tadika.

William dari Theylebread Bakery, Wisma Perintis.
Menelefon..
Mengatur temujanji di premis niaganya.
Pastinya En. Puspha yang mengusulkan, telefon sahaja pastinya sampai.

Makanya esok, selepas kerja di Petaling Jaya, mesti ke Wisma Perintis.
Sudah tentu sebutharga yang diminta En. Puspha kelmarin, diusul sekali.
Sambil menyelam minum air!


InTheShadow
 

Silbi Abigail Copyright © 2008 Black Brown Art Template by Ipiet's Blogger Template